Saturday, 9 June 2012

Penjenamaan Diri

Seperti biasa, apabila sampai di bilik tidur untuk menulis, saya akan buka laptop dulu, buka pintu menuju ke balkoni, buka grill, dan duduk termenung sebentar sementara menunggu minda panas. Itu sudah jadi seperti Standard Operating Prosedur (SOP) saya.
Sedang saya termenung, tiba-tiba satu panggilan telefon mengganggu fikiran saya, lalu saya lupakan sebentar kerja yang sedang menunggu untuk disiapkan. Minda terus jadi sejuk dan sementara menunggu keputusan sama ada ia akan panas semula atau terus menurun ke suhu beku, tiba-tiba saya teringat kepada beberapa website mengenai Personal Branding. Lalu saya cuba melayari beberapa website.
Saya harap saya tidak silap menterjemahkan Personal Branding kepada "Penjenamaan diri". Sudah beberapa bulan saya mencari bahan mengenai subjek tersebut dengan harapan kalau ada lagi peluang memberi latihan keusahawanan atau kemahiran saya mahu selitkan topik tersebut. Sebenarnya ia boleh dijadikan satu topik khas dan boleh dibangunkan modulnya. Cuma saya tidak fikir saya punya masa untuk melakukannya. Mana mungkin saya dapat menyediakan modul sekarang ini. Ruang masa menjadi semakin sempit diasak terlalu banyak urusan yang datang bertimpa yang perlu diselesaikan.
Tiba-tiba saya terjumpa satu posting menarik dalam satu website yang memang saya suka lawati. Tajuknya "365 reasons why I havent' blogged in a year." Maksudnya, "365 sebab kenapa saya tak menulis dalam masa setahun."
Penulis yang bernama Ryan Rancatore menerangkan bahawa dia tidak dapat menulis selama setahun kerana terlalu sibuk melayan anak kecilnya. Daripada gambar pada video (saya tidak membuka video itu) kelihatan seperti anaknya itu hanya berusia beberapa bulan.
Tajuk itu sangat menarik bagi saya dan tentang isi tulisannya, ada juga sesuatu yang menarik. Dia menulis, 
"Building a personal brand is important for almost everyone today.  It’s especially important for those searching for a new or different job.
But, keep in mind that your personal brand isn’t perishable.  A year with no activity and Google still remembers who I am.  So do the real connections I formed through blogging, social media, etc."
Selain ruang masa menjadi semakin sempit diasak terlalu banyak urusan, begitu juga dengan ruang minda yang terbatas turut menjadi semakin sempit diasak terlalu banyak perkara untuk diselesaikan serta gangguan yang kadang-kadang menjelma tanpa diundang seperti malam ini, saya ingin memohon maaf kerana tidak dapat menterjemahkan sepenuhnya dan mengulas panjang.
Cuma secara ringkas, apa yang cuba ditekankan penulis ialah "Penjenamaan diri tidak mudah musnah. Setahun tanpa aktiviti dia masih diingati Google. Begitu juga dengan rangkaian hubungan yang terbentuk menerusi penulisan blog, media sosial dan lain-lain."
Sementara menanti keputusan sama ada minda saya akan panas semula atau terus menurun ke suhu beku, selamat malam kepada rakan-rakan yang masih setia, semoga saya berupaya kembali ke blog ini dalam masa terdekat tanpa memberikan 365 sebab kenapa saya tidak menulis."