Wednesday, 21 October 2009

Perempuan, Isteri dan Jalang lebih komersial

Banyak sudah orang menulis tentang perkara ini. Para pejuang bahasa sudah menulis dan mereka yang terlibat dalam bidang berkaitan penjenamaan juga pernah menulis kalau tidak silap saya.

Pagi ini saya membaca akhbar dan meneliti satu berita penting mengenai pelaksanaan Memartabat Bahasa Melayu dan Memperkukuh Bahasa Inggeris yang mengikut jadual asalnya akan mula dilaksanakan pada 2012 tetapi Kerajaan mengambil keputusan untuk mempercepatkannya ke tahun 2011. Oleh kerana dulu sudah banyak mengeluh panjang maka kali ini saya hanya mampu mengeluh pendek. MBMMBI tidak akan lahir kalau PPSMI dulu diberi masa secukupnya untuk dikaji sebelum dilaksanakan. Kita telah membazir masa dan tenaga serta wang ringgit yang banyak kerana kesilapan tidak melakukan kajian sewajarnya terhadap cadangan tersebut. Dengan rasa penuh hormat terhadap yang dikasihi Tun Dr. Mahathir, saya tidak menentang PPSMI tetapi saya tidak menyokong sepenuhnya bukan dari segi idea dan konsep tetapi dari segi kaedah pelaksanaannya yang terburu-buru. Bagi saya masih banyak perkara yang perlu diperhalusi kerana kalau sesuatu itu dibuat secara tergesa-gesa maka akan banyak berlaku cacat-cela. Malah saya ada mencoret bahawa kalau saya yang memegang jawatan Menteri Pendidikan pada waktu itu saya akan meletak jawatan sekiranya cadangan saya tentang kaedah pelaksanaannya ditolak Perdana Menteri.

Mungkin Tun berpendapat kalau bukan waktu itu bila lagi mahu dilaksanakan? Tetapi itulah jadinya. Bila pihak-pihak berkepentingan tidak dilibatkan untuk memperhalusi cadangan tersebut maka ia meletup menjadi satu isu besar. Pada peringkat pelaksanaannya pula guru-guru yang sepatutnya mengajar mata-mata pelajaran dalam bahasa Inggeris tidak bersedia dan menjadi bahan ketawa murid-murid sendiri. Begitu juga kaedah pembekalan peralatan yang menjadikan banyak kening rakyat Malaysia terangkat.

Seperti saya nyatakan, saya tidak menentang malah saya cuba mempertahankannya. Sama ada betul atau salah itu soal lain kerana dalam negara demokrasi kita berhak menyatakan pendapat. Tetapi kerana banyak kawan yang menelefon meminta saya tidak menyentuh perkara tersebut yang sudah hangat menjadi isu politik, maka dengan rela hati saya menarik balik tulisan tersebut. Lagipun kata kawan-kawan yang kononnya mahu jadi penerbit buku saya itu mereka lebih suka kalau tulisan saya bebas daripada teguran-teguran berbau politik. Biar tidak ada komen tidak mengapa asalkan blog saya bersih. Itu yang mereka mahu. Tetapi itu soal lain. Saya mahu berbicara tentang penjenamaan.

Apa yang ingin saya sentuh ialah kalau sekiranya usaha memartabat bahasa Melayu ini "berjaya" dicapai, harapan saya ialah supaya sikap prejudis masyarakat terhadap jenama Melayu yang kononnya tidak komersial akan terhakis secara perlahan.

Sebenarnya sehingga sekarang saya masih keliru dan tidak faham dengan istilah "nama komersial." Semasa U-Wei memberitahu tentang judul filem pertamanya pada satu malam di rumahnya di Zoo View, Hulu Kelang, saya terkejut bila mendengar dia menyebut "Perempuan, Isteri dan Jalang." Dia faham melihat reaksi saya. Sebenarnya saya bukan tidak bersetuju tetapi saya memberi reaksi begitu kerana U-Wei mengejutkan saya dengan satu perkara yang tidak disangka-sangka.
"Engkau sebut banyak kali Mat Shah, lama-lama mesti sedap," katanya.

Memang pada mulanya agak janggal tetapi selepas menyebutnya berulang-kali memang rasa sedap. Sudah tentu kalau disebut The Woman, The Wife and The Whore lebih enak kerana judul bahasa Inggeris lebih komersial bunyinya. Masyarakat Malaysia memang bersedia menerima jenama Jebsen and Jessen daripada nama Jasman dan Johan. Atau Scott & English daripada Soep & Melayu. Siapa berani mengeluarkan kereta berjenama Fuad? Tetapi kalau jenama Ford memang komersial, kononnya. Tetapi saya percaya pada U-Wei dan akhirnya judul Melayu itu memang tidak dinafikan jadi lebih sedap daripada judul Inggeris. Bila berjumpa hingga ke hari ini kami masih mempertahankan judul filem itu sepenuhnya walapun Lembaga Penapis Filem telah membuang perkataan jalang daripada kamus filem Melayu dan menggantikannya dengan perkataan Inggeris dot, dot, dot.

Siapa pun tidak tahu bahawa U-Wei juga seorang pejuang bahasa Melayu. Dia memperjuang bahasa Melayu dengan caranya tersendiri. Dia memartabat bahasa Melayu menerusi kerja sepenuh masanya sebagai seorang tukang cerita dan tukang buat filem. U-Wei suka menggunakan perkataan tukang. Dia merantau ke seluruh pelosok dunia membawa filem Melayu dengan judul Melayu dan gaya bahasa sebenar sebagaimana kita mendengar orang Melayu bercakap. Bagi saya dia mempunyai jatidiri yang sukar dipersoal berkaitan bahasa dan filem. Dia tidak pernah tunduk pada persekitaran sekalipun gelombang Inggeris mampu memukul, menggoyah pendirian dan seterusnya menghanyutkan pemikirannya. Walaupun tidak dinafikan pada peringkat awal bila kembali ke tanah air dia mempunyai sedikit masalah dengan bahasa, tetapi seperti pernah saya coretkan dalam tulisan berjudul "Sepetang Bersama U-Wei bin Haji Saari" dalam blog ini, pembentangan kertas kerjanya di Balai Seni Lukis Negara pada petang itu memang memeranjatkan kerana amat baik sekali bahasanya. Memang ada beberapa kejanggalan kerana saya tahu U-Wei suka pada kejanggalan. Umpamanya, dia menggunakan perkataan pelantar bagi platform. Baginya kejanggalan akan jadi biasa dan secara perlahan akan diterima umum sekiranya disebut atau dilatih sekerap mungkin. Cubalah kerana kalau tidak dicuba kita tidak akan rasa nikmat sesuatu perkara itu. Soal salah atau betul itu soal lain.

Saya suka bercerita tentang U-Wei kerana memang menjadi hasrat saya untuk menulis buku "Kenapa Saya Tidak Ikut U-Wei" yang pertama kali saya sebut di hadapannya pada tahun 1992 juga bertempat di Zoo View. Tetapi setelah puas difikirkan saya berpendapat judul tersebut terlalu mengongkong dan mungkin memerlukan sedikit kajian ilmiah bagi menyokong beberapa pendapat. Saya bukan orang akademik dan saya tidak mahu mewujudkan sebarang ikatan antara buku saya dengan hal-hal akademik. Kerana itu saya memilih judul "Saya Tidak Ada MBA" yang tidak mengikat saya dan menjadikan saya lebih bebas bercerita tentang apa juga perkara. Tentang U-Wei saya lebih terarah mencatat pengalaman serta menulis serba-sedikit tentang pemikirannya.

Saya suka mencatat pengalaman ini kerana U-Wei masih bernafas. Dia boleh membaca tulisan saya dan oleh kerana dia masih hidup lagi sekiranya terdapat sebarang fakta yang mencurigakan atau tidak tepat dia berpeluang memperbetulkannya. Saya berpendapat, apa guna menulis setelah seseorang itu sudah tiada di dunia ini? Baik apa pun yang kita tulis, siapa yang mahu mempertikaikannya? Orang mati sudah tentu tidak mampu bangkit untuk mempertahankan diri, menyanggah pendapat atau cerita yang tidak tepat itu. Kerana itu saya tidak bersetuju dengan sesi pengkisahan sejarah yang merepek, bercerita tentang seseorang itu rapat dengan tokoh itu, rapat sejak zaman anak-anak, makan-minum dan tidur-baring di rumahnya, dia kahwin orang itu ada, dia bercerai pun orang itu ada. Kenapa tidak bercerita tentang karya, tentang pemikiran dan tentang sumbangan sahaja tanpa mengaitkan hal-hal peribadi? Pelik sungguh orang Melayu.

4 comments:

Rahimidin Z said...

Tuan, tetapi itulah yang sedang terjadi dan terus terjadi. Masa hidup nak ucap terima kasih pun berat mulut, apabila dan mati direkalah berbagai-bagai cerita tentang sang tokoh yang dah pergi tu...

MOHD SHAH IBRAHIM said...

"Itulah pasal," sepatah kata budak-budak sekarang.

MARSLI N.O said...

Sdr Mohd Shah. Sudah agak banyak mendengar Sdr dari Usop dan Sani. Baru malam ini saya membaca blog Sdr. Izinkan saya mendapatkan sejumlah sumber mengenai kewujudan Kopratasa dari blog tuan.

MARSLI N.O

MARSLI N.O said...

Mohon maaf kerana penggunaan "tuan". Saya ingin perbetulkan. Menggunakan Sdr. Ya, Saudara.