Wednesday, 11 March 2009

How do I love thee, let me count the ways...

Tiga hari selepas menulis tentang Srikandi Cintaku tanpa tiba-tiba isteri saya diserang angin ahmar kecil atau juga dikenali sebagai mini stroke/minor stroke atau mild stroke. Siapa yang tidak terperanjat. Bila perkara itu berlaku serta-merta saya teringat pada kisah M. Nasir dan Usop yang saya catat dalam tulisan tersebut. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana perasaan mereka ketika menerima perutusan berdarah dan tiba-tiba medan dirasakan sepi dan terus jadi terpaku pilu. Dan bagaimana pula perasaan mereka pada saat-saat mengusung jenazah cinta masing-masing?

Aduh! Memang macam-macam yang saya fikirkan. Kalau jadi begini apa akan saya lakukan. Kalau jadi begitu apa pula yang perlu saya buat. Semuanya ligat berlegar di dalam kepala saya. Namun, walau apa pun yang berlaku saya akan redha kerana itu bukan kehendak saya. Semua itu sudah ditentukan Allah SWT. Apa yang perlu saya lakukan cuma berusaha supaya perkara lebih buruk tidak akan berlaku. Pada malam itu juga isteri saya dimasukkan ke Hospital Kuala Lumpur. Semua urusan selesai kira-kira jam 12 tengah malam. Walaupun dengan berat hati saya terpaksa meninggalkannya di hospital. Mulai Selasa setiap tengahari dan petang saya berulang ke hospital menjenguk isteri saya. Anak-anak saya pula bergilir-gilir menunggu emak mereka. Kebetulan pada minggu lepas anak kedua saya yang mengajar di KPM Kuantan sedang bercuti seminggu, jadi kami tidak menghadapi banyak masalah.

Alhamdulillah, selepas empat malam isteri saya dibenarkan keluar dan sekarang telah kembali mengajar. Saya tidak nampak sebarang perubahan pada dirinya kerana pergerakannya nampak seperti biasa kecuali dia tidak dapat bergerak sepantas dulu. Cuma menurutnya, ada sebutan perkataan tertentu yang agak merimaskan. Katanya dia tidak dapat menyebut perkataan-perkataan itu dengan betul. Mulai sekarang dia perlu dipantau dan dijaga.

Saya telah mengambil keputusan untuk mengurangkan aktiviti tertentu bagi menyesuaikan dengan apa yang saya lalui sekarang. Soal kerja-kerja di rumah bukan masalah. Selama ini pun banyak kerja yang saya lakukan untuk membantu meringankan bebannya. Mengemas rumah, basuh pinggan, menyidai, mengangkat dan kemudian melipat kain memang biasa saya lakukan walaupun tidak diminta. Cuma saya agak berat dalam hal memasak. Walaupun masa mula-mula mendirikan rumah tangga dahulu saya rasa seperti saya yang lebih pandai memasak tetapi selepas dia "berkursus intensif" dengan arwah ibu saya dan mengutip banyak pengalaman, saya sudah jauh ketinggalan. Saya hanya memilih untuk membuat nasi atau maggi goreng. Waktu ini sementara anak sulung saya ada di rumah nampaknya dialah yang memasak tetapi kalau dia sudah bekerja nanti sudah tentu saya tidak ada pilihan lain. Bagi saya tidak mengapa kalau saya terpaksa mengubah banyak perkara. Kalau selama tiga puluh dua tahun terlalu banyak dia berkorban untuk saya, kali ini giliran saya pula. Apa yang penting kehidupan perlu diteruskan dan agenda yang ada tidak mungkin perlu berhenti, cuma saya perlu pandai mengatur jadual kerja supaya tidak lagi balik ke rumah jam 3 atau 4 pagi.

Semalam saya sempat bertemu seorang sahabat sementara menunggu untuk menjemput isteri saya dari sekolah. Sahabat saya itu telah melakukan banyak perkara untuk mengubah kehidupan tetapi masih tidak berjaya. Akhirnya dia memilih untuk beralih ke bidang pertanian dan sekarang sudah mula menikmati hasil titik peluhnya itu. Sedang kami bersembang tentang kehidupan masing-masing tiba-tiba sahabat saya itu membangikitkan tentang pengorbanan isterinya selama tujuh belas tahun hidup bersama dan kemudian dia membuat kenyataan berikut,
"Yalah Shah, buruk-buruk pun bini aku jugak.."
Lalu saya memintas, "Eh! Itu cakap engkau. Engkau tak dengar apa bini engkau cakap lagi." "Apa pulak?" tanya sahabat saya.
"Selama tujuh belas tahun ni dia kata, buruk-buruk laki aku jugak.." Sahabat saya itu tidak terkata apa dan terus tergelak besar.

Beberapa malam lepas, ketika dia sudah lena saya merenung wajah isteri saya. Tiba-tiba saya teringat pada sajak Elizabeth Barrett Browning yang sama-sama kami pelajari semasa di maktab dulu. Sebak sekali saya rasakan mengenang kisah silam itu. Sajak yang saya turunkan di bawah ini sudah dianggap sebagai sajak milik kami berdua yang kami kongsi isi dan semangatnya sejak mula kami jatuh cinta hingga ke saat ini.

How do I love thee?

How do I love thee? Let me count the ways.
I love thee to the depth and breadth and height my soul can reach,
when feeling out of sight for the ends of being and ideal grace.
I love thee to the level of every day's most quiet need, by sun and candle-light.
I love thee freely, as men strive for right.
I love thee purely, as they turn from praise.
I love thee with the passion put to use In my old griefs, and with my childhood's faith.
I love thee with a love I seemed to lose with my lost saints.
I love thee with the breath, smiles, tears, of all my life;
and, if God choose, I shall but love thee better after death.

- Elizabeth Barrett Browning

Nota kaki:
Teringat saya pada pensyarah kami John Cardosa yang selalu melayan saya dan isteri seperti anak-anaknya sama ada di dalam atau di luar kelas.

No comments: