Thursday, 9 October 2008

Biar duit cari kita

Tengahari tadi, seperti biasa bila ada kelapangan saya ke sekolah isteri untuk menjemputnya pulang. Kebetulan bila sampai saya ternampak pengerusi PIBG sekolah sedang duduk bersembang dengan abang jaga di luar makmal komputer. Lalu saya pergi menyertai mereka kerana waktu itu masih ada kira-kira 15 minit lagi sebelum loceng waktu akhir berbunyi.

Pengerusi PIBG bertanya saya tentang sambutan hari raya. Kami berkongsi pengalaman aidilfitri baru-baru ini tentang traffic jam, tentang di mana menyambutnya dan lain-lain.

Tiba-tiba dia menanyakan saya satu soalan cepumas,
“Amacam bisnes?”
“Bisnes? Mana ada lagi. Dah lama aku tak berniaga lepas kompeni dulu tutup,” jawab saya.
“Dah tu engkau buat apa sekarang?”
“Pencen yang tak berpencen. Kadang-kadang aku tolong kawan-kawan buat kerja sikit-sikit,” jawab saya lagi.
“Oi! Hebat tu. Engkau bolehlah. Duit dah cukup.. Macam aku mana boleh. Kena kerja lagi. Nak pencen tak boleh.”
“Eh, tak adalah. Mana ada.. Kalau duit banyak senanglah aku..”
“Orang tak ada duit mana boleh berhenti gitu aje. Yang sanggup berhenti orang ada duit aje,” katanya.
“Sebenarnya aku penatlah. Penatlah cari duit tak dapat-dapat. Cari projek ni tak dapat, cari yang tu tak dapat. Kadang-kadang dah telan boleh muntah balik."
"Ya ke?"
"Ya. Aku ingat kali ni aku nak biar duit pulak cari aku. Aku malas nak mencari lagi. Letih,” jawab saya sebagai penutup sesi sembang tengahari itu.

Dia memandang wajah saya. Dia seperti nak senyum, tapi tak senyum. Dia juga nampak macam nak tergelak tapi tak tergelak. Dia hanya menggelengkan kepala. Kebetulan loceng berbunyi. Kami terus bersalaman..

No comments: