Monday, 4 February 2008

When you write, you're more naked...

Dipetik daripada buku saya yang entah bila akan terbi berjudul Saya Tak Ada MBA.

Buku ini hanyalah sebuah cerita tentang pengalaman peribadi seperti yang U-Wei pernah katakan, “Ceritalah, engkau cerita aje tapi cerita dengan jujur.” Jujur? Ah! U-Wei, klise sekali bunyinya dan kadang-kadang meluat saya mendengar perkataan itu. Kemudian U-Wei berkata lagi, "Tulis aje apa engkau nak tulis. Peduli apa orang lain kata. Itu buku engkau." Betul U-Wei.

Saya bercerita kerana saya mahu bercerita. Dan cerita yang saya tulis memang benar-benar berlaku. Lagipun ini bukan novel. Kalau ada yang mahu mengatakan saya jujur, terpulanglah. Dan kalau ada yang mahu mengatakan sebaliknya, apa salahnya? Itu hak mereka. Saya tidak ada masa mau membicarakan soal kejujuran. Saya penat. Dan kalau pula dalam bercerita ini saya menelanjangkan diri (kononnya atas alasan jujur?), apa salahnya? Telanjang pun ada seninya.

Tiba-tiba saya teringat kata-kata Tan Sri Razali Ismail, bekas diplomat yang pernah menjadi wakil negara ke Bangsa-Bangsa Bersatu. Katanya dalam satu temu bual dengan Malaysia Business beberapa tahun dulu (saya turunkan kata-katanya tanpa perlu menterjemahkannya),

“I had pretensions of writing. But it’s a terrible process. It’s such an ordeal to let people look at you through your writing. You are more naked than you were born.”


No comments: